Perhitungan Material Untuk Pengecoran

Perhitungan Material Untuk Pengecoran

Perhitungan Material Untuk Pengecoran – Membicarakan tentang pengecoran jelas tidak bisa lepas dari nama-nama material atau bahan bangunan seperti semen, pasir, split dan lain sebagainya. Bagi orang awam, pengecoran terlihat seperti percampuran bahan-bahan atau material bangunan saja. Faktanya, dalam melakukan pengecoran, anda atau orang yang bertanggung jawab akan hal ini harus melakukan perhitungan untuk material yang akan digunakan. Perhitungan ini juga tidak boleh asal dilakukan lho ya. Karena bisa berpengaruh pada hasil pengecoran.

Jenis Pengecoran

Perhitungan Material Untuk Pengecoran

Sumber: www.shutterstocks.com

Sebelumnya, anda harus tahu bahwa dalam melakukan pengecoran beberapa material yang dibutuhkan adalah pasir, semen dan split. Selain materialnya, dalam pengecoran ada perhitungan komposisi yang harus anda pahami juga. Faktanya dalam melakukan pengecoran ada dua tipe yang biasa dipilih yaitu site mix dan ready mix. Untuk pengecoran dengan tipe ready mix berarti cor beton yang sudah siap pakai. Jadi dengan ready mix anda tidak perlu memperhatikan komposisi atau perhitungan material karena anda membeli sudah dalam bentuk cor-coran yang siap pakai.

Jadi saat membeli beton ready mix ini, anda hanya perlu memesan kepada pihak penjual. Nanti pihak penjual akan menanyakan beberapaa hal termasuk volume beton yang akan dibangun hingga kualitas material atau beton yang anda butuhkan. Jadi pihak penjual sebenarnya memiliki beberapa beton ready mix dengan kualitas yang berbeda, dan anda sebagai pembeli bisa dengan mudah menyesuaikan kualitas mana yang anda butuhkan. Nanti, beton ready mix pesanan anda akan diantar ke lokasi pembangunan secara langsung oleh pihak penjual. Jadi anda hanya tinggal menggunakan saja.

Perhitungan Material Untuk Pengecoran

Karena kali ini kita akan mengulas mengenai perhitungan material untuk pengecoran, maka tipe yang akan kita ulas adalah pengecoran dengan site mix. Jadi untuk menghitung kebutuhan pengecoran, anda harus memperhatikan komposisi masing-masing material. Bagi anda yang sudah terbiasa dengan bangunan dan proyek pasti pernah mendengar dan mengenal istilah perbandingan material pengecoran 1:2:3 kan? Apa maksud dari perbandingan ini? Jadi maksud dari perbandingan di atas adalah perbandingan komposisi material yaitu 1 bagian untuk semen, 2 bagian untuk pasir dan 3 bagian untuk split.

Pada dasarnya di Indonesia sendiri perbandingan ini tidak memiliki standar ukuran yang pasti karena perbedaan takaran yang digunakan. Jadi di Indonesia, kita mengenal ada beberapa takaran yang digunakan untuk mengkombinasikan material pengecoran ini. Sebut saja ember, sekop hingga dolak. Meski berbeda takaran tapi tetap saja acuan yang digunakan sama yaitu 1 sak semen (pendekatan dari ukuran sak semen 50 kg dengan ukuran 10 cm x 40 cm x 60 cm). Untuk lebih jelasnya anda bisa melihat rinciannya berikut ini:

  • 1 sak semen sama dengan 5 sekop pengki

Jadi untuk penggunaan sekop, perbandingan 1:2:3 untuk pengecoran tadi menjadi 5 pengki semen, 10 pengki pasir dan 15 pengki split.

  • 1 sak semen sama dengan 1 dolak

Nah, untuk penggunaan takaran dolak maka perbandingan material untuk pengecoran menjadi 1 dolak semen, 2 dolak pasir dan 3 dolak split.

  • 1 sak semen sama dengan 0.024 m3

Sedangkan untuk ukuran m3 anda bisa menggunakan acuan 0.024 m3, 0.048 m3 dan 0.072 m3

Namun, anda juga perlu mengingat bahwa untuk menentukan perhitungan material untuk pengecoran ini, anda harus memperhatikan volume beton yang akan anda bangun. Komposisi material pengecoran akan dihitung dari pembagian masing-masing maerial terhadap volume beton yang akan dibangun.

Nah, semoga informasi di atas bermanfaat untuk anda semua ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *